28 May 2014

IBU KENAPA TAK KERJA KAT RUMAH?

Ada satu hari tu, sebelum tidur anak saya yang ke tiga bertanya "Ibu, ibu kata nak kerja kat rumah. "Ibu kenapa tak kerja kat rumah?"" Hurm... puas gak saya memikir apalah jawapan nak ku beritahu dia ya? Nak tahu apa yang saya jawab?

Ibu kenapa tak kerja kat rumah? Sekarang ni, anak nombor empat pun dah selalu bertanya macamtu. Memang susah nak jawab. Fikir punya fikir, saya jawab begini je lah akhirnya... "Kalau ibu kerja kat rumah, sape nak bagi duit kat ibu? Ibu kerja kat luar untuk tolong ayah... nak belanja Te ah, adik dan abang ke sekolah. Nanti ya, ibu kumpul duit banyak-banyak dulu baru ibu buat kerja kat rumah tapi ibu kena cari dulu kerja yang boleh ibu buat kat rumah..." Alhamdulillah dia faham. Alangkah seronoknya jikalau dapat saya kotakan apa yang telah saya katakan... 

Nur Fatihah ni memang suka kalau saya duduk rumah melayan karenahnya. Begitu juga anak-anak yang lain. Saya pun suka sebenarnya... tapi apa nak buatkan... tanggungjawab terhadap masyarakat juga perlu dilaksanakan.

LUAHAN RASA, PENGALAMAN hidup, Kisah Anak, Kerja di rumah, Ibu kenapa tak kerja di rumah?
Ni masa dia umur 4 tahun. Comel... Sekarang dah 6 tahun... kadang-kadang comot. he... :D

Bagi ibu-ibu bekerjaya macam saya ni, tentu sekali ada sekali sekalanya berkeinginan untuk duduk di rumah, membesarkan anak-anak di hadapan mata, menyuap anak-anak makan dan membuat urusan rumahtangga tanpa keluar rumah kan? Tapi... zaman sekarang yang segalanya-galanya memerlukan wang, mana mungkin itu berlaku... RM50 sekarang ibarat RM5 sahaja. Duit macam air, mengalir begitu pantas sekali dan tak mungkin kembali jika ia telah dibelanjakan. Suami dan isteri harus bersama-sama dalam segala hal terutamanya dalam hal perbelanjaan seisi rumah, persekolahan anak-anak dan bantu membantu menguruskan rumahtangga dan anak-anak. Mungkin boleh, andai pendapatan salah seorang suami isteri mencecah RM10,000.00 dan anak-anak sudah punya kerjaya sendiri. Mungkin juga boleh jika sudah jumpa lubuk duitnya dari affiliate atau bisnes online.

Namun demikian, itu semua bukanlah perkara yang boleh membantutkan minat saya sebagai guru mendidik dan meneruskan perjuangan yang tidak pernah selesai... Ibarat kata-kata fasilitator saya suatu waktu dahulu semasa mengikuti program keagamaan "Adik adalah Warathatul Ambiyak..." mendalam maknanya tu... Apakah saya mampu menjadi seperti apa yang fasilitator saya itu ungkapkan? Ia adalah bergantung kepada kemampuan saya dalam menguruskan keluarga, rumahtangga dan kerjaya seterusnya menguruskan BLOG saya ini... Kerana, inilah antara peralatan teknologi dalam usaha menyampai, menyebar seterusnya menjana pendapatan darinya. 
Mudah-mudahan saya berjaya. Amin Ya Rabbal 'Alamain...

Bila anak bertanya lagi Ibu kenapa tak kerja kat rumah? Terfikir pula, best juga andai jadi bagai dikata oleh blogger ni >> Macam mana rasa jadi blogger terkenal? Takde dah la soalan menyusuk kalbu Ibu kenapa tak kerja kat rumah? kan? ^__^

6 comments:

  1. Sy pun teringinnnn sgt nak kerja kt rumah aje....hopefully impian tuh tercapai satu ari nti

    ReplyDelete
  2. Banyak kelebihan bekerja dari rumah dapat jimatkan kos syarikat terutama perbelanjaan utiliti. Boleh syarikat maksimukan profit. :-)

    ReplyDelete
  3. Bagus soalan die... kan best kalo bole kerja kat umah... :)

    ReplyDelete

DISCLAIMER

Saya bukan perawat, bukan guru silat, bukan guru kerohanian dan tiada kaitan dengan sesiapa.

Sila bersabar, jaga adab, jangan taksub, jauhi syirik, jangan menipu dan jangan mencarut.

Saya anti penganiayaan, penipuan (scammer), amalan merepek, amalan syirik khurafat dan ajaran sesat. Semua amalan menyimpang dari agama Islam saya tolak terus. Saya tidak suka perdebatan, perbalahan mencarut dan memaki-hamun. Mereka yang biadap saya tinggalkan terus.

Rules saya :
1) Saya tidak memberi sedekah secara online.
2) Saya tidak berminat mengumpat, cerita hal orang tiada kaitan dengan saya, kondem tanpa dengar hal sebenar, saya tak nak dengar dan saya tak suka.
3) Beri salam senyap dan hendak bersembang kosong adalah dilarang sama sekali.
5) Hendak bimbingan (coaching), ikut rules saya. Lengkapkan borang diberi.

Terima kasih sudi berkunjung. Sila komen untuk saya singgah laman sosial anda pula. Hanya komen berkaitan entri (artikel) sahaja disiarkan. Harap maklum. 😁

Ingin beriklan secara professional? Sila e-mail kepada kisahcikguieta@gmail.com ya. 😁

Featured Post

SIAPA BLOGGER Puteri Nur Cahaya Cikgu iEta?