PENGENALAN RINGKAS

Blog Kisah Cikgu ieta adalah penjenamaan semula bagi Blog ieta. Blog ini memaparkan pelbagai pengalaman penulis dan pembaca yang menghantar e-mail atau berjumpa sendiri dengan penulis, panduan dan kisah hidup manusia biasa dan kalangan guru. Juga tips, tutorial blog dan pelbagai panduan. Sesekali hal-ehwal bisnis, resepi dan isu-isu semasa dipaparkan untuk bacaan dan rujukan pembaca. Terima kasih sudi berkunjung. Kunjungan dan komen anda amat dihargai :)

3 BALA BAGI PENGUMPAT

As salam.

Tadi dah buat entri ni. Tapi, rasa tak puas hati kalau tak buat entri sendiri walau tahu blog tak seberapanya ni mana la ada orang nak baca sangat kan... Jadi, hari ini saya nak cerita tentang hal ehwal mengumpat a.k.a menggosip.


Pagi 24/5/2013, saya terdengar dari 'Tanyalah ustazah' di TV Al-Hijrah yang saya tak pasti tajuknya. Tapi, pengisiannya cukup menarik hati saya untuk meneruskan mendengar kuliah hebatnya. Ustazah tu mengajar di UTM. Walau saya pun sedang belajar di situ, saya tidak pernah berjumpa dengannya. Lemah lembut, sopan santun orangnya. Ustazah Norhafizah Musa namanya.

Antara isi kandungan kuliahnya yang dapat saya simpulkan ialah :

3 bala bagi pengumpat
1) Doa tak mustajab.
Doalah apa sahajapun tetapi jika suka sangat mengumpat, bercerita hal orang sana sini, memang payah doa Allah nak makbulkan.
2) Allah tak terima kebaikan yang dilakukan. 
Walau banyak manapun kebaikan yang kita lakukan, selepas itu terus-terusan mengumpat. Selagi tidak meminta maaf kepada yang diumpat, selagi itulah kebaikan yang dibuat Allah tidak terima.
 
3) Mewariskan keburukan-keburukan yg lain
Apabila seseorang itu mengumpat, jika yang diumpat terdengar, maka akan tercetuslah pergaduhan dan kadangkala, bila sedapnya mengumpat, akan wujud sifat dengki mendengki antara satu sama lain.
Kata ustazah lagi,  "sesuatu yang dikeluarkan oleh lidah melalui percakapan, menggambarkan apa yang ada di dalam hati". Oleh itu, sila berhati-hati dengan lidah. Usah asyik menabur fitnah ataupun kondem dan mengumpat/menggosip orang.
Semuanya berpunca dari lidah. 
Saya pernah terdengar ustaz berkata "Mengumpat itu sama dengan memakan daging saudaranya sendiri". Memang sedap mengumpat atau menggosip ni. Tetapi, kesannya amat buruk sekali.
Bahayanya lisan ataupun lidah. Zaman moden dan serba maju kini, ada trend mengumpat dunia cyber iaitu 'whatsupwhatsapp' yang ramai mungkin tidak menyedarinya bahawa ianya sama dengan mengumpat jika disalah guna pakai. Contoh yang ustazah berikan "eh, ko tahu... tadikan, bos tak datang kerja, dia MC". Ini kata si A. Si B pula dalam whatsappnya "iye ke...? padan muka" disambung lagi dengan macam-macam cerita. 
Makin canggih dunia dan makin maju segalanya, makin mudah mendapat dosa andai tak berjaga-jaga dalam menjaga lidah kita dan mendidik hati kita. 
Mudah-mudahan kita semua terhindar dari menjadi orang yang suka mengumpat dan orang yang suka mendengar pengumpat mengumpat a.k.a menggosip.
SHARE

Kisah Cikgu ieta

  • Image
  • Image
  • Image
  • Image
  • Image
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 orang yang sudi komen:

Post a Comment

1) Komen anda ditapis. Hanya komen berkaitan entri dan bukan link iklan sahaja disiarkan. Harap maklum.

2) Ingin beriklan? Sila e-mail kepada kisahcikguieta@gmail.com ya ^__^

Terima kasih sudi singgah dan komen... ^__^

AKTA KOMUNIKASI DAN MULTIMEDIA

AKTA 588, AKTA KOMUNIKASI DAN MULTIMEDIA 1998

Penghantaran sebarang komen, permintaan, cadangan ATAU komunikasi lain yang lucah, sumbang, palsu, mengancam ATAU negatif dengan niat untuk menyakiti hati, menganiayai, mengugut ATAU mengganggu orang lain dengan ATAU tanpa mendedahkan identitinya adalah suatu kesalahan boleh didenda tidak melebihi 58 ribu ringgit atau dipenjarakan selama tempoh tidak melebihi 1 tahun ATAU kedua-duanya sekali. HARAP MAKLUM

EMAIL CADANGAN ATAU PERTANYAAN ANDA DI SINI

Name

Email *

Message *