16 June 2013

JAUHI PERKARA HARAM


Assalamu'alaikum, 

Hari ini saya ingin berkongsi sedikit tazkirah (peringatan) buat diri saya yang sering terlupa. Juga untuk tatapan pembaca. Tidak perlu saya sunting ayatnya kerana ianya amat sempurna sekali.


Sabda Rasulullah saw; Tidak ada dari harta yang kamu miliki melainkan akan terbahagi kepada tiga keadaan: Apa yang kamu makan, kamu akan buang; apa yang kamu pakai kamu akan lusuhkan; dan apakah yang kamu sedekahkan, (itulah harta yang) kamu kekalkan. - Riwayat Muslim.



Dalam hidup ini, bukanlah harta bertimbun yang kita cari. Kerana harta bertimbun, wang berjuta tapi hidup tidak bahagia apalah gunanya. Untuk meraih bahagia yang diperlukan adalah barakah. Orang yang barakah hartanya walaupun tak kaya tapi mampu menyumbang kepada yang memerlukan. Sedang harta yang tak berkat walaupun banyak hanya membuatkan pemiliknya menjadi semakin kikir, semakin tamak, sehingga sanggup menghalalkan cara. 

Abdul Hamid AlMughuli menceritakan; "Waktu aku duduk bersama Ibn Abbas, datang sekumpulan rombongan haji bertanya tentang masalah yang dialami mereka. Di mana bila rombongan mereka sampai di kawasan Zushshahifah, seorang dari sahabat mereka mati secara tiba-tiba. Mereka menggali liang untuk mengebumikan jenazah tersebut, tiba-tiba dalam liang tersebut ada seekor ular sebesar lahad. Mereka menggali di tempat lain, malangnya juga ada ular di situ. Sehingga beberapa liang telah digali perkara yang sama berlaku. Lalu ibn Abbas berkata; "Itu adalah dari amalannya, jika kamu menggali seluruh bumi, nescaya kamu akan menemui ular tersebut." Lalu mereka kembali ke salah satu liang yang telah digali dan menguburkan sahabat mereka tadi. Sekembalinya mereka ke kampung asal, mereka datang menyerahkan barang kepunyaan si mati kepada isterinya dan bertanya apakah amalan yang menyebabkan berlaku perkara sedemikian. Jawab isterinya, dia setiap hari mengambil gandum yang diisi di dalam karung untuk dijual sekadar untuk dimakan, dan digantikan dengan tangkai gandum untuk seberat gandum yang telah diambil untuk dimakan, lalu dijual (secara tipu). 

Jauhkan dari perkara haram kerana ialah menghapus berkat malah mengundang laknat. - sedutan dari tazkirah di Canselori utmkl, 12Jun13.

SUMBER : PENSYARAH SAYA

No comments:

Post a Comment

DISCLAIMER

Saya bukan perawat, bukan guru silat, bukan guru kerohanian dan tiada kaitan dengan sesiapa.

Sila bersabar, jaga adab, jangan taksub, jauhi syirik, jangan menipu dan jangan mencarut.

Saya anti penganiayaan, penipuan (scammer), amalan merepek, amalan syirik khurafat dan ajaran sesat. Semua amalan menyimpang dari agama Islam saya tolak terus. Saya tidak suka perdebatan, perbalahan mencarut dan memaki-hamun. Mereka yang biadap saya tinggalkan terus.

Rules saya :
1) Saya tidak memberi sedekah secara online.
2) Saya tidak berminat mengumpat, cerita hal orang tiada kaitan dengan saya, kondem tanpa dengar hal sebenar, saya tak nak dengar dan saya tak suka.
3) Beri salam senyap dan hendak bersembang kosong adalah dilarang sama sekali.
5) Hendak bimbingan (coaching), ikut rules saya. Lengkapkan borang diberi.

Terima kasih sudi berkunjung. Sila komen untuk saya singgah laman sosial anda pula. Hanya komen berkaitan entri (artikel) sahaja disiarkan. Harap maklum. 😁

Ingin beriklan secara professional? Sila e-mail kepada kisahcikguieta@gmail.com ya. 😁

Featured Post

SIAPA BLOGGER Puteri Nur Cahaya Cikgu iEta?