PENGENALAN RINGKAS

Blog Kisah Cikgu ieta adalah penjenamaan semula bagi Blog ieta. Blog ini memaparkan pelbagai pengalaman penulis dan pembaca yang menghantar e-mail atau berjumpa sendiri dengan penulis, panduan dan kisah hidup manusia biasa dan kalangan guru. Juga tips, tutorial blog dan pelbagai panduan. Sesekali hal-ehwal bisnis, resepi dan isu-isu semasa dipaparkan untuk bacaan dan rujukan pembaca. Terima kasih sudi berkunjung. Kunjungan dan komen anda amat dihargai :)

JAUHI PERKARA HARAM


Assalamu'alaikum, 

Hari ini saya ingin berkongsi sedikit tazkirah (peringatan) buat diri saya yang sering terlupa. Juga untuk tatapan pembaca. Tidak perlu saya sunting ayatnya kerana ianya amat sempurna sekali.


Sabda Rasulullah saw; Tidak ada dari harta yang kamu miliki melainkan akan terbahagi kepada tiga keadaan: Apa yang kamu makan, kamu akan buang; apa yang kamu pakai kamu akan lusuhkan; dan apakah yang kamu sedekahkan, (itulah harta yang) kamu kekalkan. - Riwayat Muslim.



Dalam hidup ini, bukanlah harta bertimbun yang kita cari. Kerana harta bertimbun, wang berjuta tapi hidup tidak bahagia apalah gunanya. Untuk meraih bahagia yang diperlukan adalah barakah. Orang yang barakah hartanya walaupun tak kaya tapi mampu menyumbang kepada yang memerlukan. Sedang harta yang tak berkat walaupun banyak hanya membuatkan pemiliknya menjadi semakin kikir, semakin tamak, sehingga sanggup menghalalkan cara. 

Abdul Hamid AlMughuli menceritakan; "Waktu aku duduk bersama Ibn Abbas, datang sekumpulan rombongan haji bertanya tentang masalah yang dialami mereka. Di mana bila rombongan mereka sampai di kawasan Zushshahifah, seorang dari sahabat mereka mati secara tiba-tiba. Mereka menggali liang untuk mengebumikan jenazah tersebut, tiba-tiba dalam liang tersebut ada seekor ular sebesar lahad. Mereka menggali di tempat lain, malangnya juga ada ular di situ. Sehingga beberapa liang telah digali perkara yang sama berlaku. Lalu ibn Abbas berkata; "Itu adalah dari amalannya, jika kamu menggali seluruh bumi, nescaya kamu akan menemui ular tersebut." Lalu mereka kembali ke salah satu liang yang telah digali dan menguburkan sahabat mereka tadi. Sekembalinya mereka ke kampung asal, mereka datang menyerahkan barang kepunyaan si mati kepada isterinya dan bertanya apakah amalan yang menyebabkan berlaku perkara sedemikian. Jawab isterinya, dia setiap hari mengambil gandum yang diisi di dalam karung untuk dijual sekadar untuk dimakan, dan digantikan dengan tangkai gandum untuk seberat gandum yang telah diambil untuk dimakan, lalu dijual (secara tipu). 

Jauhkan dari perkara haram kerana ialah menghapus berkat malah mengundang laknat. - sedutan dari tazkirah di Canselori utmkl, 12Jun13.

SUMBER : PENSYARAH SAYA
SHARE

Cikgu ieta Sales Person Kelas Instagram Advance Online & Ebook Saka Sifu AjimAura (ID : 4)

Hai. Saya Cikgu ieta. Full Time Blogger, Internet Marketer dan Motivator Nasihat Niaga. Saya merupakan Sales Person Kelas Online Instagram Advance & Ebook Saka 4.0 milik Sifu Ajim Aura. Saya mengajar Kelas Blog dan Teknik Penulisan secara Personal Coaching One to One dan Group Coaching secara Online. Saya Leader kepada beberapa Group Laman Sosial dan Admin beberapa Group Di Telegram dan WhatsApp. Mempunyai 5 orang anak. Suami Pembantu Tadbir di Syarikat Semi Government. Saya Phrolapse Intervetebral Disc (Slipped Disc) bermula 17/4/2017. Kini Suri Rumah dan Blogger Full Time Online.

  • Image
  • Image
  • Image
  • Image
  • Image
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 orang yang sudi komen:

Post a Comment

1) Komen anda ditapis. Hanya komen berkaitan entri dan bukan link iklan sahaja disiarkan. Harap maklum.

2) Ingin beriklan? Sila e-mail kepada kisahcikguieta@gmail.com ya ^__^

Terima kasih sudi singgah dan komen... ^__^

AKTA KOMUNIKASI DAN MULTIMEDIA

AKTA 588, AKTA KOMUNIKASI DAN MULTIMEDIA 1998

Penghantaran sebarang komen, permintaan, cadangan ATAU komunikasi lain yang lucah, sumbang, palsu, mengancam ATAU negatif dengan niat untuk menyakiti hati, menganiayai, mengugut ATAU mengganggu orang lain dengan ATAU tanpa mendedahkan identitinya adalah suatu kesalahan boleh didenda tidak melebihi 58 ribu ringgit atau dipenjarakan selama tempoh tidak melebihi 1 tahun ATAU kedua-duanya sekali. HARAP MAKLUM

EMAIL CADANGAN ATAU PERTANYAAN ANDA DI SINI

Name

Email *

Message *